Laundry Sri Mertha Badung

Usaha laundry Sri Mertha beralamat di Nusa Dua Badung, dengan melayani masyarakat di sekitaran perumahan yang membutuhkan jasa laundry cepat dan rapi. Bantuan dana PK sebesar Rp 50.000.000,- sangat dirasakan manfaatnya dalam meningkatkan pelayanan kepada konsumen melalui penambahan tenaga dan alat setrika. Pendapatan sebulan yang biasanya berkisar sebesar Rp 7 juta dengan bantuan tersebut bisa menjadi Rp 12 juta hingga Rp 15 juta.

15 November 2019 Read More

Petani Jeruk Desa Katung

Kelompok petani jeruk desa Katung Kintamani mengembangkan pertanian jeruk varietas jeruk Kintamani yang cukup terkenal di pasaran wilayah Bali. Rasa manis dan buah yang berukuran besar merupakan ciri khas jeruk dari desa Katung ini. Bantuan dari program kemitraan ITDC dilakukan pada tahun 2017 dengan dana bantuan sebesar Rp 500.000.000,- untuk 10 orang anggota. Hasil dari jeruk desa Katung selain dijual di wilayah Kintamani, juga di Gianyar, Denpasar dan Jakarta. 

15 November 2019 Read More

Kelompok Sapi Lembu Urip

Kelompok ini terletak di desa Tambak, Kubutambahan, Buleleng. Tahun 2017 mendapatkan bantuan dana kemitraan sebesar Rp 500.000.000,- untuk 10 orang anggota kelompok penerima bantuan pengembang dan penggemukan sapi Bali. Selain sapi, kelompok ini juga menghasilkan pertanian jeruk sebgai integrasi pertanian dengan peternakan dalam mendukung sistem usaha yang dimiliki oleh kelompok tersebut. Harga jual sapi yang sudah siap jual berkisar sekitar Rp 15 juta hingga Rp 20 juta per ekor.

15 November 2019 Read More

Jeruk Kubusuih Tembuku

Kelompok petani jeruk Kubusuih, juga terletak di daerah Tembuku, Bangli jaraknya tidak jauh dari desa Yang Api. Wilayah ini juga terkenal dengan penghasil jeruk. Kelompok petani jeruk Kubusuih mendapatkan pinjaman kemitraan dari ITDC pada tahun 2017 sebesar Rp 1.000.000.000,- . Hasil dari produk jeruk Kubusuih kebanyakkan dipasarkan di sekitar Bangli, Klungkung, Karangasem dan sedikit ke Jakarta.

15 November 2019 Read More

Jeruk Yang Api Tembuku

Kelompok petani jeruk dari desa Yangapi, Tembuku, Bangli merupakan kelompok tani penghasil jeruk siem yang merupakan jeruk jenis varietas lokal. Kelompok ini mendapat bantuan pinjaman kemitraan pada Tahun 2016 sebesar Rp 1 Milyar untuk 20 anggota. Hasil jeruk desa ini selain d jual di sekitaran wilayah Bangli juga ada yang dijual ke Solo ataupun Jakarta. Perkembangan kelompok ini semakin meningkat berkat bantuan dari dana PK dari ITDC.

15 November 2019 Read More

Tenun Aksara Klungkung

Tenun Aksara merupakan usaha tenun ikat yang dibangun oleh anak muda berusia 24 tahun dari Desa Gelgel, Klungkung. Tenun Aksara dibantu tahun 2016 dengan dana pinjaman kemitraan sebesar Rp 100 juta rupiah. Usaha ini telah 2 kali dibina oleh ITDC dan sangat sukses dalam menjalankan usahanya, terbukti omzet penjulan meningkat dari Rp 80 juta hingga sekarang kurang lebih Rp 140 juta. Untuk harga jual produk kain endek berkisar antara Rp 200.000,- hingga Rp 500.000,-. Sedangkan untuk produk songket mencapai harga Rp 1,5 juta sampai Rp 20 juta.

15 November 2019 Read More

Padma's Silver

Padma’s Silver berada di Desa Kemoning, Klungkung yang bergerak di bidang kerajinan perak dan emas. Berdiri tahun 2014, produk-produknya sudah menembus pasar luar negeri dengan pemesanan melalui online atau yang datang langsung ke lokasi. Bantuan seniali Rp 50.000.000,- sangat dirasakan manfaatnya dalam mengembangkan dan meningkatan usahanya. Produk perhisaan yang dibuat berupa anting- anting, gelang, cincin, liontin, brooch, subeng, rantai kalung dan lain-lain. Harga jual produk bervariasi sesuai dengan model dan ukuran bahan bakunya.

15 November 2019 Read More

Kelompok Petani Kopi Mertha Buana

Kelompok ini berlokasi di desa Petang Badung, dengan ketinggian wilayah mirip wilayah Kintamani, sehingga sangat baik sekali untuk budidaya tanaman jenis kopi. Mertha Buana tahun 2017 dibantu ITDC melalui dana PK sebesar Rp 500.000.000,- untuk 10 orang anggotanya. Produk dari Mertha Buana selain kopi robusta juga tentunya ada arabika. Produk kopi Mertha Buana sudah diminati oleh Starbuck. Harga kopi berkisar antara Rp 30.000,- hingga Rp 300.000,- sesuai dengan ukuran.

15 November 2019 Read More

Kelompok Wanita Tani Sari Amertha Giri Buleleng

Kelompok ini merupakan perkumpulan ibu-ibu rumah tangga desa Wanagiri, Sukada, Buleleng. Terbentuk tahun 2009 dan diketuai Ibu Nyoman Budianai. kelompok wanita ini cukup aktif dalam ikut menggerakan ekonomi keluarga yang berbasis kerakyatan. Kelompok ini mendapatkan bantuan pinjaman dari ITDC tahun 2016 sebesar Rp. 1,2 Milyar untuk 22 anggota KWT. Produk dari utamanya adalah kopi robusta, arabika serta makanan ringan (keripik). Harga jual produk kopi dari KWT ini sangat bervariasi sesuai dengan ukuran kemasan yang dipilih.

15 November 2019 Read More

Kelompok Tenun Putrimas Jembrana

Kelompok ini berdiri tahun 2011, terdiri atas pengrajin songket khas Jembrana yang merupakan produk songket khusus untuk kalangan menengah ke atas. Kelompok ini mendapatkan bantuan dana PK ITDC pada tahun 2016 sebesar Rp 250.000.000,- untuk 5 orang anggotanya. Putrimas sudah pernah melakukan pameran ke luar negeri, yaitu Filipina, Korea Selatan sampai Rusia. Melalui inovasi dan kreatifitas kelompok ini sudah diakui produknya dengan mendapatkan HAKI dari Kementerian Koperasi Republik Indonesia tahun 2017. Harga jual dari produk Putrimas berkisar antara Rp 800.000,- – Rp 15.000.000,-

15 November 2019 Read More